Saturday, January 22, 2011

Menjawab Tohmahan Umar r.a Menolak Hukum Tayamum



Apakah kita boleh fikirkan Umar r.a yang begitu banyak kemuliaannya dalam hadith sengaja menyanggah al-Quran? Apakah boleh diterima aqal, sahabah yang dijanjikan syurga ini berijitihad menurut hawa nafsu? Sudah tentu bagi muslim yang jujur, kita akan mengatakan tidak bagi dua persoalan di atas. Tapi tidak kepada musuh Islam terutamanya golongan syiah. Mereka akan mencari apa saja fitnah dan kotoran untuk mereka palitkannya dan hiasinya sebagai hujah.



Antara tuduhan mashyur dalam web-web dan buku mereka ialah Umar r.a menolak hukum tayamum. Mereka memetik hadith berikut sebagai hujah.

عَنْ ذَرٍّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبْزَى عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَجُلًا أَتَى عُمَرَ فَقَالَ إِنِّي أَجْنَبْتُ فَلَمْ أَجِدْ مَاءً فَقَالَ لَا تُصَلِّ فَقَالَ عَمَّارٌ أَمَا تَذْكُرُ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ إِذْ أَنَا وَأَنْتَ فِي سَرِيَّةٍ فَأَجْنَبْنَا فَلَمْ نَجِدْ مَاءً فَأَمَّا أَنْتَ فَلَمْ تُصَلِّ وَأَمَّا أَنَا فَتَمَعَّكْتُ فِي التُّرَابِ وَصَلَّيْتُ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ أَنْ تَضْرِبَ بِيَدَيْكَ الْأَرْضَ ثُمَّ تَنْفُخَ ثُمَّ تَمْسَحَ بِهِمَا وَجْهَكَ وَكَفَّيْكَ فَقَالَ عُمَرُ اتَّقِ اللَّهَ يَا عَمَّارُ قَالَ إِنْ شِئْتَ لَمْ أُحَدِّثْ بِهِ

Terjemahan: dari Dzarr dari Sa'id bin Abdurrahman bin Abza dari ayahnya bahwa seorang lelaki mendatangi Umar seraya berkata, " aku berjunub, lalu tidak mendapatkan air." Maka dia berkata, "Janganlah kamu shalat!

Lalu Ammar berkata, "Tidakkah kamu ingat wahai Amirul Mukminin ketika saya dan kamu berada dalam suatu peperangan (sariyah), lalu kita berjunub, lalu kita tidak mendapatkan air. Adapun kamu, maka kamu tidak melakukan shalat, sedangkan saya maka saya berguling-guling di tanah, lalu aku shalat.

Maka Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Sudah cukup memadai bagi kamu untuk memukulkan kedua tanganmu pada tanah, kemudian meniupnya, kemudian kamu mengusap wajah dan kedua tanganmu dengan keduanya."

Maka Umar berkata, "Bertakwalah kepada Allah wahai Ammar!" Dia berkata, "Jika kamu tidak berkenan maka aku tidak akan menceritakannya."

Rujukan: Sahih Muslim, Kitab Haid, Bab : Tayamum, No. Hadist : 553 (dipetik sebahagian hadith)

Syiah berhujah dengan hadith ini. 
  1. Umar bercanggah dengan ayat al-Quran, al-Maidah 5:6 dimana jelas menyatakan seseorang tiada air boleh bertayamum.
  2.  Umar ego dan tidak mahu menerima penyaksian Ammar tentang tayamum.
Bidasan kepada hujah syiah (a) 

Umar r.a bukanlah sengaja menolak al-Quran tetapi dia memahami ayat al-Maidah 6 tidak merujuk kepada orang yang junub. Sila perhatikan ayat tersebut, al-Maidah ayat 6,


وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ مِنْهُ
Terjemahan: dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu.
Ini kerana perkataan لَامَسْتُمُ (kamu sentuh) dalam ayat ini difahami Umar sebagai perkataan literal yakni menyentuh secara fizikal dan bukannya persetubuhan. Ini juga merupakan pandangan Ibnu Mas’ud dan sahabah yang lain. Namun tafsiran yang dipegang sahabah lain ialah sentuhan disini mengambil maksud persetubuhan. Maka atas dasar itu, dia beranggapan gugur kewajipan solat kerana syarat sah solat memerlukan wudhu'. Sebab itula dia sendiri tidak melaksanakan solat. Maka tak wajar bagi syiah yang jahil dalam bab perbezaan pandangan sahabah mengambil riwayat ini dan terus membuat kesimpulan yang salah.

Bidasan kepada hujah syiah (b)

Tohmahan syiah tidak berasas, tiada sebab untuk Umar r.a untuk merasakan malu dan ego akan perkara ini. 

Terlalu banyak kes dimana Umar r.a bermesyuarah dengan sahabah dan mengambil pandangan mereka. Antara contoh yang masyhur ialah berkenaan dengan kes taun. Bahkan Umar r.a sendiri menerima dan mengakui hujah wanita berkenaan dengan penetapan mahar perkahwinan.
 

Secara logiknya, jika malu dijadikan hujah, manakah lebih patut dimalukan, menerima pandangan sahabah dihadapan beberapa lelaki ataupun menerima pandangan wanita yang mengkritik anda di khalayak ramai??
 

Dalam kes ini, Umar r.a pada awalnya tidak menerima pernyataan Ammar bin Yasir kerana ragu samada riwayat tersebut sahih atau tidak. Ini sesuatu yang lumrah kerana Umar r.a terkenal dengan ketelitian dalam menerima riwayat hadith. Bahkan Umar r.a boleh saja lupa akan peristiwa dia bersama dengan Ammar r.a tersebut.
 

Hakikatnya, Umar r.a akhirnya menerima penyaksian Ammar r.a dan bahkan dia membenarkan beliau meriwayatkan perkara ini
 
فَقَالَ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ إِنْ شِئْتَ لَمْ أَذْكُرْهُ قَالَ وَلَكِنْ نُوَلِّيكَ مِنْ ذَلِكَ مَا تَوَلَّيْتَ

Terjemahan: Ammar menjawab, "Wahai Amirul Mukminin, jika engkau mahu maka aku tidak akan menyebutkannya." Umar berkata, "Tidak, tetapi kita memasrahkan hal tersebut kepadamu."
 
Rujukan: Sunan Nasa'i, Kitab Thaharah, Bab Cara pertama tayammum dan meniup kedua tangan No. Hadist : 314

Lihatlah sikap Umar r.a, khalifah hebat umat Islam. Dia bersikap rendah diri, dia akhirnya menerima kesaksian Ammar r.a. Malangnya syiah mengemukakan pelbagai riwayat tapi mendiamkan penerimaan Umar tersebut sebabnya ia tidak akan menguntungkan mereka.


6 comments:

Khair Izzah @ aceglobal13 said...

Jawapan yang amat lemah sekali...

Kalaupun katakanlah benar Umar memahami Lamastum seperti yang anda katakan, maka bukankah fatwa ijtihad tentang pertanyaan sahabat tentang Tayammum setelah kewafatan nabi dan baginda sudahpun menjelaskan maksud Lamastum tersebut?

Pencari Kebenaran said...

Jika inilah jawapan anda, maka ternyata anda sendiri tidak memahami khilaf sahabah

Jika kesemua para sahabah mengetahui dengan jelas makna lamastum, maka tiadalah lagi khilaf dalam isu ini

Anda sendiri tahu walaupun sesuatu perkara itu telah diterangkan oleh baginda s.a.w, tidak mustahil sebahagian sahabah masih keliru akannya

Anonymous said...

sebenar nya umar tak tahu hukum dan tak hapal ayat alquran, sama jgk dgn ammar, masakan dia nak bergolek atas tanah , tapi umarkan org pilihan, sepatut umar yg bergolek atas tanah dan solat....

Pencari Kebenaran said...

Untuk katakan umar r.a tak hafal ayat tersebut perlukan bukti, jika tidak hanya anggapan saja

insyirah83 said...

pencari kebenaran...
x perlu la berdiaolog dgn golongan sesat seperti khair izzah ni..
walau apa pun hujjah kita.mereka akan katakan sbg lemah..
hanya hujjah mereka sahaja yg kuat agaknya... :)

mari lah sama2 kita doakan mereka ni, dpt kembali ke pangkal jalan...

insyaAllah...Allah itu Maha Kuasa..
sama2 kita doakan, agar mereka ini, tidak menghancurkan islam...

insyirah83 said...
This comment has been removed by the author.